PRECEDENCE DIAGRAM METHOD : Ekonomi Teknik

PRECEDENCE DIAGRAM METHOD


PENDAHULUAN



Kegiatan dalam Precedence Diagram Method (PDM) digambarkan oleh sebuah lambang segi empat karena kegiatan ada di bagian Node atau sering juga
disebut sebagai activity on node. (AON). Kelebihan precedence diagram Method dibandingkan dengan arrow diagram Method ysitu :


  • PDM tidak memerlukan Kegiatan Fiktif/ dummy sehingga pembuatan jaringan akan lebih sederhana

  • HUbungan overlapping yang berbeda dapat dibuat tanpa menambahkan jumlah kegiatan.


Pembuatan lambang dalam PDM ditunjukkan dalm gambar berikut.










































atau




Gambar 1. Lambang Kegiatan


Hubungan antar kegiatan dalam metoda iniditunjukkaqn oleh sebuah garis penghubung yang dapat dimulai dari kegiatan kiri kekanan atau dari atas
kebawah. Akan tetapi tidak dijumpai akhir garis penghubung ini dikiri oleh sebuah kegiatan. Awal dan akhir kegiatan ini merupakan kegiatan fiktiv
yang dinamakan dengan START untuk kegiatan awal dan FINISH untuk kegiatan akhir.































Gambar 2 Kegiatan fiktif


JALUR KRITIS

Untuk menentukan kegiatan yang bersifat kritis dilakukan perhitungan kedepan (forward analysis) untuk mendapatkan nilai earliest start
dan perhitungan kebelakang (backward analysis) untuk mendapatkan earliest finish. Besarnya nilai dari perhitungan tersebut adalah sebagai berikut :


  • ESj = ESi + SSij atau SSj = EFi + FSij

  • EFj = ESi + SFij atau EFj = EFi + FFij atau ESj + Dj





























Gambar 3 Hubungan antara kegiatan I dan J






Catatan :


  • Jika ada lebih besar dari satu anak panah yang masuk dalam satu kegiatan maka diambil nilai yang terbesar.

  • Jika tidak diketahui FSij atau SSij dan kegiatan nonsplitable maka ESj dihitung dengan cara sebagai berikut : ESj = EF – Dj


Perhitungan backward analysis untuk mendapatkan latest start (LS) dan latest finish (LF) sebagai kegiatan successor yaitu J dan yang dianalisis
dalam I. Besarnya nilai LS dan LF dihitung sebagai berikut :


  • LFi = LFj – LFij atau LFi = LSj – FSij
· LSi = LSi – Ssij atau LSj = LFj – SFij atau LFi – Di



Catatan :


  • Jika ada lebih dari satu anak panah yang keluar dari satu kegiatan maka yang diambil adalah nilai terkecil.

  • Jika tidak diketahui FFij atau FSij dan kegiatan nonsplitable maka FFj dihitung dengan cara sebagai berikut : LFj = LSi + Di




Jalur kritis ditandai oleh beberapa keadaan :


  1. ES = LS

  2. EF = LF

  3. LF – ES = durasi kegiatan


KEGIATAN SPLITABLE



Kegiatan Splitable yaitu kegiatan yang dapat ataupun harus dihentikan untuk sementara waktu da kemudian dilanjutkan kembali. Contohnya seperti
pengecoran balok, kolom, plat lantai.









FLOAT

Float yaitu waktu yang tersedia untuk penundaan suatu kegiatan ataupun memperlambat suatu kegiatan sengaja atau tidak sengaja tanpa menyebabkan
proyek terlambat penyelesaiannya.

Float dibedakan menjadi Total Float (TF)i = Minimum (LSj – EFi)

Dan Free Float (FF) = Minimum (ESj – EFi)



LAG

LAG yaitu garis ketergantungan antara kegiatan dalam suatu Network Planning. Perhitungan LAG dilakukan dengan cara :

· Melakukan perhitungan kedepan untuk mendapatkan nilai ES dan EF


  • Hitung besarnya LAG

  • Untuk LAG = 0 dibuat garis ganda

  • Hitung Free float (FF) dan Total Float (TF)

  • LAGij = ESj – EFi

  • Free Float = Minimum (LAGij)

  • Total Float = Minimum (LAGij + TFi)
HUBUNGAN OVERLAPPING

Hubungan kegiatan antara I dan J dibedakan menjadi :


  • Hubungan Finish to start (FTS)
Hubungan ini dibedakan menjadi tiga yaitu :

Finish to start lag =0
Dimana kegiatan berikut tidak dapat dimulai sebelum kegiatan sebelumnya selesai.


















Hubungan Finish to start lag positif
dimana kegiatan berikutnya tidak dapat dilakukan sebelum jumlah lag antara dua kegiatan tersebut.























Hubungan Finish to start lag negative

Dimana kegiatan berikutnya
dapat dimulai sejumlah lag sebelum kegiatan sebelumnya selesai





















  • Start to start (STS)
Jenis hubungan ini dibedakan menjadi 3

Start to start lag =0
dimana kegiatan berikutnya tidak dapat dimulai sebelumkegiatan sebelumnya dimulai.



























Start to start lag positif
dimana kegiatan berikutnya tidak dapat dimulai lebih cepat dimulai sebelum kegiatan berikutnya dimulai sejumlah lag.



Dan start to finis negative
dimana kegiatan berikutnya dapat dimulai sebelum kegiatan sebelumnya dimulai.











  • Finish to Finish (FTF)

  • Start to Finish (STF)


Diketahui hubungan ketergantungan kegiatan seperti dalam tabel :


No

pekerjaan

Kode

Durasi (HARI)

Tergantung

Nilai

( x Rp.1000)

1

Persiapan

A

19

-

2000

2

Pengukuran

B

33

-

3000

3

Bowplank

C

12

-

3500

4

Pekerjaan Pondasi

D

26

A

9000

5

Pekerjaan Kolom

E

26

A,B

12000

6

Pekerjaan balok

F

47

A,B,C

14000

7

Pekerjaan Pas bata

G

54

D

5000

8

Pekerjaan atap

H

12

E

6500

9

Pekerjaan pelsteran

I

19

F

4500

10

Pekerjaan Mechanical & Elektrical

J

12

G,E

8500

11

Pekerjaan lantai

K

12

H

6000

12

Finishing

L

54

H,I

5500


Penyelesaian :


Kegiatan awal dalam soal diatas memiliki tiga kegiatan, oleh karenanya ditambahkan kegiatan start dan Finish. Untuk Mendapatkan nilai ES dan
EF:





No

Kegiatan

ES

Durasi

EF

Keterangan

1

A

0

19

19



2

B

0

33

33



3

C

0

12

12



4

D

19

26

45



5

E

33

26

59



6

F

33

47

80



7

G

45

54

99



8

H

59

12

71



9

I

80

19

99



10

J

99

26

125



11

K

71

12

83



12

L

99

54

153



13

finish

153

-

153




Perhitungan kebelakang untuk mendapatkan nilai LS dan LF:




No

Kegiatan

LF

Durasi

LS

Keterangan

1

L

153

26

127



2

K

153

12

141



3

J

153

54

99



4

I

127

54

73



5

H

127

12

115



6

G

73

19

54



7

F

73

26

47



8

E

99

26

73



9

D

54

47

7



10

C

47

19

28



11

B

47

33

14



12

A

7

12

-5



13

START

0

-

0




Perhitungan Kegiatan Kritis:




KEGIATAN

ES

EF

LS

LF

D

LF - ES

STATUS

A

0

19

-5

7

19

7



B

0

33

14

47

33

47



C

0

12

28

47

12

47



D

19

45

7

54

26

26

KRITIS

E

33

59

73

99

26

66



F

33

80

47

73

47

40



G

45

99

54

73

54

28



H

59

71

115

127

12

63



I

80

99

73

127

19

47



J

99

125

99

153

26

54



K

71

83

141

153

12

82



L

99

153

127

153

19

54









































PECEDENCE DIAGRAM METHOD :





PRECEDENCE DIAGRAM METHOD : Ekonomi Teknik Rating: 4.5 Diposkan Oleh: andre tupang

0 comments:

Post a Comment